Wednesday, March 20, 2013

Pendidikan Akhlak Islam


Dalam pandangan Islam, tanggung jawab pendidikan tersebut di-bebankan kepada setiap individu. Dalam QS. al-Tahrim (66) 6 Allah swt ber-firman “يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا” (wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka). Kata “أَنْفُسَكُمْ” dalam ayat ini yang berarti “dirimu”, menandakan bahwa setiap diri pribadi, atau setiap individu harus memiliki tanggungjawab dalam upaya melaksanakan pendidikan dengan baik, agar ia terhindar dari api neraka. Dalam sisi lain, ayat tersebut juga menegaskan bahwa di samping diri pribadi, maka keluarga juga harus dididik dengan baik. Karena ayat tersebut berbicara tentang diri pribadi dan keluarga, maka jelaslah bahwa pendidikan merupakan tanggungjawab semua orang.

Dalam implementasinya, orangtualah sebagai penanggungjawab pendidikan di lingkungan keluarga  atau di rumahtangga; guru-guru dan pengelolah sekolah termasuk pemerintah sebagai penanggungjawab pendidikan di lingkungan sekolah; tokoh masyarakat dan selainnya sebagai penanggungjawab pendidikan di lingkungan masyarakat. Ketiga pihak ini, masing-masing memiliki tanggung jawab pendidikan secara tersendiri dalam lingkungannya masing-masing, namun tidaklah berarti bahwa mereka hanya bertanggung jawab penuh di lingkungannya, tetapi juga memiliki tanggung jawab yang signifikan dalam lingkungan pendidikan lainnya. Orang tua misalnya, ia sebagai penanggungjawab pendidikan di lingkungan keluarga, tetapi tanggung jawab tersebut bukan hanya terbatas pada lingkungan rumahtangganya, namun juga dibutuhkan tanggung jawabnya di lingkungan sekolah dan masyarakat.

Pendidikan dalam lingkungan rumah tangga, disebut dengan jalur pendidikan informal.[3] Lingkungan rumah tangga atau lingkungan keluarga, memberikan peranan yang sangat berarti dalam proses pembentukan kepribadian muslim sejak dini. Sebab di lingkungan inilah seseorang menerima sejumlah nilai dan norma yang ditanamkan sejak masa kecilnya. Allah swt berfirman dalam QS. Āli Imrān (3): 102,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ
Terjemahnya :
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati kecuali dalam keadaan beragama Islam.[4]

Seruan kepada orang-orang beriman untuk bertakwa dalam ayat di atas, bermuara pada pembentukan kepribadian muslim. Itulah sebabnya, ayat tersebut diakhiri dengan kalimat "muslimun". Orang yang beriman hendaknya menumbuhkan karakter taqwā pada dirinya. Dengan bertumbuhnya ketakwaan tersebut secara pesat, akan melahirkan kepribadian muslim. Dalam perkataan lain bahwa dengan keimanan dan ketakwaan tersebut, akan terbentuk suatu kepribadian muslim. Dengan demikian, manusia yang beriman dan bertakwa merupakan citra manusia muslim.

Zakiah Daradjat menyatakan bahwa mati dalam keadaan berserah diri kepada Allah sebagai muslim sebagaimana dalam ayat tadi merupakan ujung dari takwa, sebagai akhir dari proses hidup jelas berisi kegiatan pendidikan.[5] Lebih lanjut pakar pendidikan ini, menjelaskan bahwa sesuatu yang diharapkan terwujud setelah orang mengalami pendidikan Islam secara keseluruhan, yaitu kepribadian seseorang yang membuatnya menjadi “insan kamil” dengan pola takwa. Insan kamil artinya manusia utuh rohani dan jasmani, dapat hidup dan berkembang secara wajar dan normal karena taqwanya.[6]

Pembentukan insan kamil sebagai indikator kepribadian muslim, berlangsung secara berangsur-angsur, dan bukanlah hal yang sekali jadi, melainkan sesuatu yang berkembang. Oleh karena itu, pembentukan kepribadian merupakan suatu proses. Akhir dari perkembangan itu, kalau berlangsung dengan baik, akan menghasilkan suatu kepribadian yang harmonis. Selanjutnya, kepribadian itu disebut harmonis kalau segala aspek-aspeknya seimbang, kalau tenaga-tenaga bekerja simbang pula sesuai dengan kebutuhan. Pada segi lain, kepribadian yang harmonis dapat dikenal, pada adanya keseimbangan antara peranan individu dengan pengaruh lingkungan sekitarnya.[7]

Lingkungan keluarga mempunyai peranan yang sangat penting terhadap keberhasilan pendidikan, karena perkembangan seseorang sangat dipengaruhi oleh lingkungan keluarganya. Lingkungan dapat memberikan pengaruh yang positif dan pengaruh yang negatif terhadap pertumbuhan dan perkembangan sikap, akhlak dan perasaan agama.[8] Dapat dipahami bahwa penerapan pendidikan Islam secara baik pada lingkungan keluarga, memiliki peran penting dalam pembentukan kepribadian muslim.
  Masalah
Berdasar pada uraian latar belakang yang telah dikemukakan, maka yang menjadi pokok masalah dalam kajian skripsi ini adalah bagaimana peranan pendidikan Islam di lingkungan keluarga dalam pem-bembentukan kepribadian muslim ?
Untuk kajian lebih lanjut, skripsi ini membahas tiga sub masalah yang menjadi pertanyaan mendasar, sebagai berikut :
  1. Bagaimana konsep pendidikan Islam dalam lingkungan keluarga ?
  2. Bagaimana urgensi pendidikan di lingkungan keluarga dalam pem-bentukan kepribadian muslim?
  3. Bagaimana implementasi pendidikan keluarga pada rumah tangga dalam membentuk pribadi muslim ?

Pengertian Judul dan Ruang Lingkup Pembahasan
Untuk memperoleh pemahaman yang jelas tentang fokus kajian, serta untuk menghindari kesalahpahaman (mis understanding) terhadap operasional pembahasannya, maka terdapat beberapa variabel penting dalam judul skripsi ini yang perlu diperjelas dan dirumuskan definisi ruang lingkup operasionalnya, sebagai berikut :

1. Peranan
Istilah peranan mengandung arti bagian penting dan yang dimainkan oleh seseorang secara individu atau secara berkelompok (masyarakat), atau lembaga, atau organisasi dalam melakukan usaha.[9] Dengan demikian, peranan dalam judul skripsi ini adalah bagian penting yang dilakukan oleh lembaga pendidikan informal, yakni lembaga pendidikan di lingkungan keluarga

2. Pendidikan Islam
Pendidikan adalah, suatu proses mendewasakan manusia dengan cara membimbing, mengasuh, dan mengarahkan. Selanjutnya pendidikan Islam adalah :

Sistem pendidikan yang dapat memberikan kemampuan seseorang untuk memimpin kehidupan sesuai dengan cita-cita Islam, karena nilai-nilai Islam telah menjiwai dan mewarnai corak kepribadiannya.[10]

Dengan pengertian pendidikan Islam di atas, kiranya memberikan pemahaman yang utuh terhadap makna Pendidikan Islam itu sendiri, yakni upaya yang dilakukan untuk memberikan bimbingan, asuhan kepada anak didik atau anggota di lingkungan keluarga agar mereka memahami dan menghayati ajaran-ajaran Islam agar nantinya mereka dapat mengamalkan ajaran Islam dalam segala aspek kehidupannya, demi pembentukan kepribadiannya, yakni kepribadian muslim.

3. Lingkungan Keluarga
Lingkungan adalah tempat atau lokasi area di mana manusia berada, sedangkan keluarga adalah masyarakat terkecil terdiri sekurangnya dari pasangan suami dan isteri sebagai sumber intinya berikut anak/anak-anak yang lahir dari mereka. Jadi setidak-tidaknya keluarga adalah sepasang suami dan isteri bila belum ada ana/anak-anak atau tidak sama sekali.[11] Di lingkungan keluarga inilah bila dilakukan proses pendidikan, maka disebut sebagai lingkungan pendidikan informal.

4. Pembentukan
Istilah pembentukan, berasal dari kata "bentuk", yakni rupa atau gambaran sesuatu yang memiliki ciri khas. Hamzah Ahmad dan Nanda Santoso menyatakan, "bentuk adalah wujud sesuatu barang, dan model sesuatu".[12] Dengan awalan "pem" dan akhiran "an", yakni pembentukan, maka ia mengandung arti proses untuk mewujudkan sesuatu, misalnya untuk mewujudkan kepribadian muslim memerlukan proses pendidikan.

5. Kepribadian Muslim
Pengertian kepribadian dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah “sifat hakiki yang tercermin pada sikap seseorang atau suatu bangsa yang membedakan dirinya dengan dari orang atau bangsa lain.”[13] Dari batasan ini, ditemukan dua kata kunci mengenai kepribadian, yakni “sifat” dan “sikap”. Namun bila diinterpretasi lebih lanjut, tentu masih ditemukan kata-kata kunci lain yang sangat terkait dengan kepribadian, misalnya; ciri, karakter, watak, jiwa, moral, semangat, kebiasaan, dan tingkah laku. Sedangkan yang dimaksud muslim adalah "orang Islam". Dengan demikian, kepribadian muslim yang dimaksud dalam skripsi ini adalah sifat dan sikap baik yang melekat pada umat Islam, di mana sifat dan sikap tersebut tercermin dalam akhlāq al-mahmūdah sebagaimana yang termatub dalam Alquran, atau yang tergambar dalam kepribadian nabi dan rasul terakhir, yakni Muhammad saw. sebagai uswah al-hasanah.

Dengan kembali merujuk pada batasan-batasan pengertian yang telah diungkapkan, judul skripsi ini, yakni peranan pendidikan Islam di lingkungan keluarga dalam pembentukan kepribadian muslim, akan difokuskan pembahasannya terhadap konsep apa yang dilakukan oleh sistem pendidikan Islam secara informal dalam upaya membentuk perilaku muslim menurut ajaran Islam. Praktis bahwa ruang lingkup pembahasanya adalah adalah merumuskan ide-ide dan gagasan-gagasan berupa konsep yang tepat dan akurat tentang cara pembentukan karakter muslim melalui sistem kependidikan Islam yang diselenggarakan di lingkungan rumahtangga.

 Tinjauan Pustaka
Dari berbagai karya ilmiah berupa literatur yang membahas tentang pendidikan Islam pada umumnya dan kepribadian muslim pada khususnya, belum ditemukan satupun literatur sama judulnya dengan skripsi yang penulis tulis ini. Atau dengan kata lain bahwa pembahasan yang memiliki obyek kajian serupa dengan judul dan permasalahan dalam pembahasan skripsi ini, belum pernah dilakukan oleh para penulis, peneliti, dan pengkaji lainnya. Namun demikian, dari berbagai buku dan atau literatur kepustakaan yang ditelusuri tersebut, sebagian di antaranya ada yang hampir memiliki persamaan dengan pembahasan yang penulis akan lakukan. Literatur-literatur tersebut, adalah sebagai berikut :
  1. Karya Muhammad al-Gazali, Muslim’s Character yang diterjemah-kan oleh Achmad Noer Z, dengan judul Karakter Muslim (Bandung: Risalah, 1987). Buku ini dalam salah satu babnya, membahas tentang “Suatu Kepribadian Ideal”. Namun, penulisnya tidak membahas secara tuntas mengenai kepribadian muslim, dan tidak juga mengaitkan pembahasannya sedikitpun pada masalah pendidikan.[14] Karena itu, buku ini walaupun kelihatannya agak sejalan dengan pembahasan penulis, namun di sisi lain memiliki perbedaan yang sangat mendasar.
  2. Masih karya Muhammad al-Gazali, Khuluq al-Muslim diterjemahkan oleh H. Moh. Rifai dengan judul Akhlak Seorang Muslim (Cet. I Semarang: Wicaksana, 1985). Buku ini berfokus pada pembahasan masalah moralitas sebagaimana dalam kitab-kitab akhlak, dan penulisnya mengaitkan pembahasannya pada masalah dakwah. Dikatakan demikian, karena bab-bab pembahasannya relevan dengan materi-materi dakwah, misalnya rukum Islam dalam pembinaan akhlak; akhlaq yang jahat tanda iman yang lemah; menuju ke masyarakat utama; baik dan buruk; sanksi bagi pelanggar akhlak.[15] Buku ini walaupun kelihatannya memang terkait dengan kepribadian muslim, namun tidak ditemukan pembahasan spesifik mengenai pengertian dan urgensi kepribadian muslim serta proses pem-bentukannya melalui pendidikan Islam di lingkungan keluarga sebagaimana yang penulis bahas.
  3. Karya Ahmad D. Marimba, Pengantar Filsafat Pendidikan Islam (Cet. VII; Bandung: PT. Al-Ma’rif, 1989). Buku ini dalam salah satu babnya, membahas tentang “Pembentukan Kepribadian Muslim”.[16] Namun, pembahasannya masih parsial, karena penulisnya tidak sampai menyentuh pada pembahasan pembentukan kepribadian muslim berdasarkan konsep pendidikan Islam di lingkungan keluarga sebagaimana dalam kajian skripsi ini.

Selain ketiga buku yang disebutkan di atas, ditemukan pula buku-buku lain yang di dalam pembahasannya memiliki relevansi dengan kajian penulis. Misalnya saja; Ihyā ‘Ulūm al-Dīn dan Insān Kāmil karya Hujjah al-Islām Syekh Abū Hamid al-Gazāli; Moral Education, karya Emile Durkheim; Pola Hidup Muslim karya Abu Bakar Jabir al-Jaziri; Akhlak Muslim, karya Oemar Bakri; dan selainnya terutama buku-buku pendidikan.

Kesemua literatur yang telah penulis sebutkan di atas, maupun yang belum sempat disebutkan berbeda dengan judul dan masalah pokok yang penulis akan bahas dalam skripsi ini. Namun demikian, teori-teori tentang kepribadian muslim dan hal-hal lain yang berkenaan dengan masalah pendidikan Islam yang sudah ada dalam literatur-literatur tersebut, banyak memberikan ilustrasi untuk merekonstruksi pemikiran penulis untuk melakukan pengkajian dan penelitian dalam skripsi ini secara komprehensif.


[1]QS. al-Żāriyat (51): 56
[2]QS. al-Baqarah (2): 30
[3]Tim Fokusmedia, Undang-undang RI No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Cet. I; Bandung: Fokusmedia, 2003), h. 6
[4]Departemen Agama RI, Al-Qur’an dan Terjemahnya (Jakarta: Proyek Pengadaan Kitab Suci al-Qur’an, 1992), h. 92
[5]Zakiah Daradjat, dkk. Ilmu Pendidikan Islam (Cet. III; Jakarta: Bumi Aksara bekerja-sama dengan Direktorat Jenderal Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, 1996), h. 31
[6]Ibid., h. 29
[7]Ahmad D. Marimba, Pengantar Filsafat Pendidikan Islam (Cet. VIII: Bandung: PT. Al-Ma’arif, 1989), h. 75
[8]Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam (Cet. I; Jakarta: Kalam Mulia, 1994), h. 146
[9]Departemen Pendidikan Nasional,  Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balain Pustaka, 2002), h. 854.
[10]M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara, 1991), h. 10.
[11]H. Ali Akbar, Merawat Cinta Kasih dalam Keluarga. Jakarta: Pustaka Antara, 1989), h. 11.
[12]Hamzah Ahmad dan nanda Santoso, Kamus Pintar Bahasa Indonesia (Surabaya: Fajar Mulya, 1996), h. 52
[13]Departemen Pendidikan Nasional,  op. cit., h. 788
[14]Lihat Muhammad al-Gazali, Muslim’s Character yang diterjemahkan oleh Achmad Noer Z, dengan judul Karakter Muslim (Cet. I; Bandung: Risalah, 1987), h. 11-15
[15]Muhammad al-Gazali, Khuluq al-Muslim diterjemah-kan oleh H. Moh. Rifai dengan judul Akhlak Seorang Muslim (Cet. I Semarang: Wicaksana, 1985), h. vi
[16]Ahmad D. Marimba, Pengantar Filsafat Pendidikan Islam (Cet. VII; Bandung: PT. Al-Ma’rif, 1989), h. 66
[17]Lihat Winarto Suracmad, Pengantar Penelitian Ilmiah (Bandung: Tarsito, 1990), h. 257-258

TINJAUAN UMUM 
TENTANG PENDIDIKAN ISLAM

Pendidikan Islam  
Kata pendidikan berasal dari bahasa Yunani, yakni paedagogie yang merupakan kata majemuk yang terdiri atas kata paes dan ago. Kata paes berarti anak dan kata ago berarti aku membimbing.[1] Dalam bahasa Indonesia kata pendidikan tersebut berasal dari kata “didik” yang didahului awalan “pe” dan akhiran “an”, yang mengandung arti perbuatan, hal, cara dan sebagainya.[2] Dalam bahasa Inggris disebut dengan education[3] dan dalam bahasa Arab disebut dengan al-tarbiyah,[4] yang pada hakekatnya berarti pengarahan. 18

Arti pendidikan yang dikemukakan di atas, baik dalam bahasa Yunani, bahasa Indonesia, bahasa Inggris dan bahasa Arab, bila kesemuanya dikaitkan antara satu dengan lainnya, rupa-rupanya memiliki makna yang identik, yakni pada intinya pendidikan secara etimologi adalah bimbingan atau pengarahan.

Dari pengertian pendidikan secara etimologi tersebut, maka dapat dipahami bahwa dalam prakteknya pendidikan selalu dihubungkan dengan anak, maksudnya anaklah yang menjadi obyek didikan. Hal demikian ini, karena dari asal kata pendidikan itu sendiri selalu berhubungan dengan anak. Yakni, mendidik anak dalam arti membimbingnya dengan sebaik-baiknya.

Dalam perkembangannya, arti pendidikan yang berarti bimbingan dan pengarahan tersebut meluas ke pemaknaan yang bermacam-macam, misalnya pertolongan, pengarahan, anutan, mendewasakan seseorang atau sekelompok orang.[5] Dari sini dapat dirumuskan bahwa pendidikan secara terminologi dapat pula diartikan sebagai bimbingan atau pertolongan yang dijalankan oleh seseorang atau sekelompok orang untuk mempengaruhi seseorang atau sekelompok orang agar menjadi dewasa atau mencapai tingkat hidup dan penghidupan yang lebih tinggi dalam arti mental.

Dengan demikian, maka pendidikan berarti, segala usaha seseorang kepada orang lain untuk menjadikannya lebih dewasa dan berkembang baik secara jasmaniyah maupun rohaniyah.

Kaitannya dengan itu, Prof. DR. Hasan Langgulung menyatakan bahwa :
Pendidikan sebenarnya dapat ditinjau dari dua segi. Pertama, sudut pandangan masyarakat dan kedua, sudut pendangan individu. Dari segi pandangan masyarakat pendidikan berarti pewarisan ke-budayaan dari generasi tua kepada generasi muda, agar hidup masyarakat tetap berkelanjutan. … dilihat dari segi pandangan individu, pendidikan berarti pengembangan potensi-potensi yang terpendam dan tersembunyi.[6]
Dari pengertian di atas memberikan gambaran bahwa pendidikan itu merupakan suatu upaya yang dilakukan untuk mengalihkan pengetahuan, kebudayaan kepada generasi selanjutnya, agar nantinya ia mampu mengembangkan dirinya sesuai dengan tanggung jawabnya masing-masing.

Berdasar dari pengertian pendidikan tersebut di atas, maka pengertian pendidikan dari segi terminologi adalah sebagai perubahan sikap dan perilaku seseorang dalam uasaha mendewasakannya melalui pengajaran dan pendidikan.

Bila kata “pendidikan” dihubungkan dengan kata “Islam” sehingga menjadi kalimat “Pendidikan Islam”, maka secara otomatis ia terdiri atas dua suku kata yakni “pendidikan” dan “Islam”.

Kata Islam jika ditinjau dari segi bahasa berasal dari سلم، يسلم، إسلاما (salima, yaslimu, islaman) yang artinya selamat, damai, tunduk dan sentosa.[7] Dari sini dapat dipahami bahwa Islam adalah suatu agama yang menuntut sikap ketundukan dengan penyerahan dan sikap pasrah, disertai sifat batin yang tulus, sehingga intisari yang terkandung dalam Islam ada dua yaitu; pertama berserah diri, menudukkan diri atau taat sepenuh hati; kedua sejahterah, damai hubungan yang harmonis.

Penamaan Agama Islam, sering pula disebut dengan istilah dinullah[8] yang berarti agama milik Allah, dinulhaq[9] yang berarti agama benar adanya dan dinulqayyim[10] yang berarti agama tepat dan tegak. Islam juga merupakan fitrah Allah[11] atau asal kejadiannya sesuatu, karena alam semesta dijadikan dan diatur oleh Allah, maka Allah menyatakan bahwa segala yang ada di langit dan di bumi semuanya aslama. Keterangan ini menunjukkan pengertian bahwa Allah menjadikan dan mengatur segala ciptaan-Nya dengan agama-Nya yaitu Agama Islam.

Dari pengertian kata “pendidikan” dan kata “Islam”, maka Prof. M. Arifin, M.Ed., menyatakan bahwa :
Pendidikan Islam adalah sistem pendidikan yang dapat mem-berikan kemampuan seseorang untuk memimpin kehidupan sesuai dengan cita-cita Islam, karena nilai-nilai Islam telah menjiwai dan mewarnai corak ke-pribadiannya.[12]

Dengan pengertian Pendidikan Islam di atas, kiranya memberikan pemahaman yang utuh terhadap makna Pendidikan Islam itu sendiri, yakni upaya yang dilakukan untuk memberikan bimbingan, asuhan kepada anak didik atau generasi muda agar mereka memahami dan menghayati ajaran-ajaran Islam agar nantinya mereka dapat mengamalkan ajaran Islam dalam segala aspek kehidupannya, demi tercapainya kesejahteraan dan kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat kelak.

Pengertian Pendidikan Islam itu sendiri, melahirkan berbagai interpretasi yang termuat di dalamnya. Yakni, adanya unsur-unsur edukatif yang sekaligus sebagai konsep bahwa pendidikan itu merupakan suatu usaha, usaha itu dilakukan secara sadar, usaha itu dilakukan oleh orang-orang yang mempunyai tanggung jawab kepada masa depan anak, usaha itu mempunyai dasar dan tujuan tertentu, usaha itu perlu dilaksanakan secara teratur dan sistimatis, usaha itu memerlukan alat-alat yang digunakan.

Secara kongkrit, Abdurrahman al-Nahlawi merumuskan bahwa dari pengertian Pendidikan Islam itu, sekurang-kurangnya mengandung empat konsep dasar, yakni :
  1. Pendidikan merupakan kegiatan yang betul-betul memiliki target, tujuan dan sasaran.
  2. Pendidik yang sejati dan mutlak adalah Allah swt. Dialah Pencipta fitrah, Pemberi bakat, Pembuat berbagai sunnah perkembangan, peningkatan dan interaksi fitrah sebagaimana Dia pun mensyariatkan aturan guna mewujudkan kesempurnaan, kemaslahatan dan kebahagiaan fitrah tersebut.
  3. Pendidikan menuntut terwujudnya program berjenjang melalui peningkatan kegiatan dan pengajaran selaras dengan urutan sistematika menanjak yang membawa anak dari suatu perkembangan ke perkembangan lainnya.
  4. Peran seorang pendidik harus sesuai dengan tujuan Allah swt menciptakannya. Artinya, pendidik harus mampu mengikuti syariat agama Allah.[13]

Dengan demikian, kajian atas konsep pendidikan Islam membawa kita pada konsep syariat agama, karena agamalah yang harus menjadi akar pendidikan kita. Artinya, seluruh tabiat manusia harus menunjukkan tabiat beragama.

Jadi, pendidikan Islam merupakan suatu tabiat yang sekaligus amanat yang harus diperkenalkan oleh suatu generasi ke generasi berikutnya, terutama dari orang tua atau pendidik kepada anak-anak dan murid-muridnya. Dalam hal ini, konsep pendidikan Islam mengantarkan manusia pada perilaku dan perbuatan manusia yang berpedoman pada syariat Allah. Artinya, manusia tidak merasa keberatan atas ketetapan Allah dan Rasul-Nya sebagaimana digambarkan dalam QS. al-Nisa (5): 65 yang menyatakan :

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا(65)
Terjemahnya:
Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.[14]

Dari ayat di atas mengisyaratkan bahwa keselamatan manusia dari kerugian dan azab Allah dapat tercapai melalui tiga bentuk pendidikan, yakni; pertama, pendidikan individu yang membawa manusia pada keimanan dan ketundukan kepada syariat Allah serta beriman kepada yang gaib; kedua, pendidikan diri yang membawa manusia pada amal saleh dalam menjalani hidupnya sehari-hari; dan ketiga, pendidikan masyarakat yang membawa manusia pada sikap saling pesan dalam kebenaran dan saling memberi kekuatan ketika menghadapi kesulitan yang pada intinya, semuanya ditujukan untuk beribadah kepada Allah.

Yang jelas, konsep pendidikan Islam di sini adalah proses pembentukan pribadi muslim yang mampu mewujudkan keadilan Ilahiah dalam komunitas manusia serta mampu mendayagunakan potensi alam dengan pemakaiannya yang adil.

Tujuan Pendidikan Islam
Tujuan pendidikan Islam, ada yang bersifat umum dan ada yang bersifat khusus. Untuk merumuskan tujuan pendidikan Islam yang bersifat umum, terlebih dahulu harus diketahui eksistensi manusia yang sempurna atau hakekat manusia menurut Islam. Dengan kata lain, konsepsi manusia yang sempurna menurut Islam sangat membantu dalam merumuskan tujuan pendidikan Islam itu sendiri.

Konsep manusia menurut Islam  adalah makhluk yang memiliki unsur jasmani dan rohani, fisik dan jiwa yang memungkinkan ia  dapat ditugaskan menjadi khalifah di muka bumi sebagai pengamalan ibadah kepada Tuhan, dalam arti yang seluas-luasnya. Karena itu, perumusan tentang tujuan pendidikan Islam terlebih dahulu dikaitkan dengan uraian tentang tujuan dan tugas manusia.

Manusia hidup bukan hanya kebetulan dan sia-sia, ia diciptakan dengan membawa tujuan dan tugas hidup tertentu. Indikasi tugasnya berupa ibadah (sebagai abdullah) dan tugas sebagai wakil Allah di bumi (khalifah). Sebagai Abdullah yang berperan sebagai khalifah, manusia dibekali dengan berbagai macam fitrah yang cenderung pada al-hanîf (rasa kerinduan akan kebenaran dari Tuhan), berupa agama Islam sebatas kemampuan dan kapasitas ukuran yang ada.

Dimensi-dimensi ideal Islam mengandung nilai yang dapat meningkatkan kesejahteraan hidup manusia di dunia, untuk mengelola dan memanfaatkannya dunia sebagai bekal kehidupan akhirat. Dengan keseimbangan dan keserasian antara dua kepentingan hidup ini menjadi daya tangkal yang dapat menolak pengaruh-pengaruh negatif dari berbagai gejolak kehidupan yang menggoda ketentraman dan ketenangan hidup manusia baik yang bersifat spiritual, sosial, kultural, ekonomis, maupun ideologis dalam hidup pribadi manusia muslim.[15]

Uraian di atas, mengantar pada perumusan tujuan Pendidikan Islam yang bermuara pada pengabdian totalitas kepada Allah, dan dengan pengabdian itu maka ia menjadi manusia muslim dalam arti ia berkepribadian muslim.

Dengan upaya mewujudkan kepribadian muslim, maka agama Islam dalam konsep pendidikannya, mengarahkan secara integral obyeknya ditujukan kepada manusia untuk berkepribadian ideal, sehingga tidak akan tertinggal dan terabaikan, baik dari segi jasmani maupun rohani, baik kehidupan secara mutlak maupun segala kegiatan di alam syahada ini (bumi). Islam memandang manusia secara totalitas, atas dasar fitrah yang diberikan dari Allah kepada hambaNya, tidak sedikit pun yang diabaikan dan tidak memaksa apapun selain apa yang dijadikanNya sesuai dengan fitrahnya.

Pandangan tersebut memberikan petunjuk dengan jelas bahwa dalam rangka mencapai tujuan kepribadian muslim, Islam mengupayakan pembinaan seluruh potensi manusia secara serasi dan seimbang.

Terkait dengan itu, maka seluruh potensi yang dimiliki manusia diharapkan dapat berfungsi sebagai pengabdi dan sebagai khalifah di bumi ini. Atas dasar itu M. Quraish Shihab berpendapat bahwa tujuan pendidikan Alquran (Islam) adalah membina manusia muslim secara pribadi dan kelompok, sehingga mereka mampu menjalankan khalifahnya,[16] guna membangun dunia sesuai dengan konsep yang ditetapkan Allah, atau dengan kata lain untuk bertakwa kepada Allah swt.

Dengan demikian, pendidikan harus mampu membina, mengarahkan dan melatih semua potensi jasmani, jiwa dan akal manusia secara optimal agar dapat melaksanakan fungsinya sebagai “khalifah”. Di samping itu, mengisyaratkan perlunya parencanaan tujuan pendidikan yang sesuai dengan situasi masyarakat.

Adapun tujuan khusus Pendidikan Islam, dapat dikaitkan dengan tujuan keagamaan itu sendiri yang meliputi :
pembinaan akhlak menyiapkan anak didik untuk hidup dunia dan akhirat penguasaan ilmu, dan keterampilan bekerja dalam masyarakat.[17]

Tujuan-tujuan di atas, meliputi ciri khas yang harus dimiliki seorang muslim, dan dari situ dapat diketahui bahwa tujuan khusus pendidikan keagamaan memiliki indikator sebagai berikut:
  1. mengarahkan manusia muslim menjadi khalifah yakni melaksanakan tugas untuk memakmurkan bumi sesuai dengan kehendak Tuhan.
  2. mengarahkan manusia muslim dalam melaksanakan tugas kekhalifahan itu, dalam rangka beribadah kepada Allah swt.
  3. mengarahkan manusia muslim untuk berakhlak mulia, sehingga tidak melenceng dari fungsi kekhalifahan.
  4. mengarahkan semua potensi manusia muslim (akal, jiwa dan fisik) untuk memiliki ilmu, akhlak dan keterampilan dalam rangka mendukung tugas pengabdian dan fungsi kekhalifahannya.

Manusia muslim yang memiliki ciri-ciri tersebut secara umum adalah kepribadian manusia yang ideal dan dapat diistilahkan sebagai insan kamil, atas dasar ini dapat dikatakan bahwa para ahli pendidikan Islam pada hakekatnya sepakat bahwa tujuan pendidikan Islam adalah terbentuknya manusia insan kamil, yakni manusia sempurna yang dalam kehidiupannya senantiasa beribadah kepada Allah dalam rangka pelaksanaan fungsi kekhalifahannya di muka bumi. Dengan tujuan tersebut, kemudian ahli pendidikan Islam, dijadikannya sebagai tujuan umum pendidikan Islam. Dalam kaitan ini, Ahmad Tafsir mengatakan bahwa untuk keperluan pelaksanaan pendidikan Islam sebenarnya ada yang bersifat umum, khusus, dan operasional.[18]

Adapun penjabaran tujuan umum atau tujuan akhir pendidikan Islam yang menjadi tujuan khusus ini, menuntut tugas dan fungsi manusia secara filosofis sebagai berikut:
  1. Tujuan individual yang menyangkut individu, melalui proses belajar dalam rangka mempersiapkan dirinya dalam kehidupan dunia dan akhirat.
  2. Tujuan sosial yang berhubungan dengan kehidupan masyarakat sebagai keseluruhan, dan dengan tingkah laku masyarakat umumnya serta dengan perubahan-perubahan yang diinginkan pada pertumbuhan pribadi, pengalaman dan kemajuan hidup.
  3. Tujuan profesional yang menyangkut mengenai pengajaran sebagai ilmu, seni dan profesi serta sebagai suatu kegiatan dalam masyarakat.

Dalam proses pendidikan, ketiga tujuan di atas dicapai secara integral, tidak terpisah dari satu sama lain, sehingga dapat mewujudkan tipe manusia muslim paripurna seperti yang dikehendaki oleh ajaran Islam.

Dalam pelaksanaan tujuan tersebut dapat dibedakan dalam dua macam tujuan, yakni tujuan operasional dan fungsional. Tujuan operasional yaitu suatu tujuan yang dicapai  menurut program yang telah ditentukan/ditetapkan dalam kukrikulum. Akan tetapi adakalanya tujuan fungsional belum tercapai oleh karena beberapa sebab, misalnya produk kependidikan belum siap dipakai di lapangan karena masih memerlukan latihan keterampilan tentang bidang keahlian  yang hendak diterjuni, meskipun secara operasional tujuannya telah tercapai.

Sedangkan tujuan fungsional yaitu tujuan yang dicapai dalam arti kegunaan, baik aspek teoritis maupun aspek praktis, meskipun kurikulum secara operasional belum tercapai. Misalnya produk pendidikan telah mencapai keahlian teoritis ilmiah dan juga kemampuan/keterampilan yang sesuai dengan bidangnya, akan tetapi dari aspek administratif belum selesai. Oleh karena itu, produk pendidikan yang paripurna adalah bilamana dapat menghasilkan anak didik muslim yang telah siap pakai dalam bidang keahlian yang dituntut dunia kerja dan lingkungannya.

Prinsip-Prinsip Pendidikan Islam     
Jika pendidikan Islam ditelusuri prinsip-prinsip dalam bentuk operasionaliasi, maka sesungguhnya ia merujuk pada sumber ajaran Islam itu sendiri, terutama Alquran dan Hadis.

Adapun prinsip-prinsip pendidikan Islam secara makro dalam pandangan Drs. Abd. Halim Soebahar, MA terdiri atas enam, yakni prinsip tauhid, prinsip integrasi, prinsip keseimbangan, prinsip persamaan, prinsip pendidikan seumur hidup dan prinsip keutamaan.[19]

1. Prinsip Tauhid
Prinsip tauhid dimaksudkan sebagai faham meng-Esa-kan Tuhan dan merupakan hal penting dalam pendidikan Islam. sebagai konsekuensi logis dari prinsip tauhid adalah munculnya konsekuensi dalam bentuk pengakuan yang tulus, bahwa Tuhanlah satu-satunya sumber otoritas yang serba mutlak.

2. Prinsip Integrasi
Prinsip integrasi adalah memahami bahwa dunia merupakan jembatan menuju kampung akhirat. Karena itu, mempersipakan manusia secara utuh merupakan hal yang tidak dapat dielakkan, agar masa kehidupan duniawi benar-benar bermanfaat sebagai bekal kehidupan akhirat. Di sinilah pentingnya prinsip integrasi dalam pendidikan Islam, agar semua pihak yang terkait dapat mengendalikan diri dalam berperilaku sesuai keinginan agama.

3. Prinsip Keseimbangan
Prinsip keseimbangan dalam pendidikan Islam merupakan kemestian, yakni keseimbangan mental dan spritual, unsur jasmani dan rohani. Betapapun manusia telah sampai pada tingkat pengalaman spritual yang tinggi, puncak dan berada di hadirat Tuhan, namun unsur material harus tetap terpelihara.

4. Prinsip Persamaan
Prinsip ini berasal dari prinsip yang pertama dan prinsip dasar tentang manusia yang mempunyai kesatuan asal. Maksudnya, dalam pendidikan Islam tidak ada istilah diskriminasi jenis kelamin, kedudukan sosial dan bangsa, maupun suku, warna kulit dan ras, sehingga budak sekalipun berhak mendapat pendidikan. Seperti diketahui dalam sejarah bahwa budak perempuan merupakan status manusia yang paling rendah di kalangan masyarakat pra-Islam. namun, Islam datang mengangkat derajat mereka dan mereka memperoleh hak yang sama dalam bidang pendidikan.

5. Prinsip Pendidikan Seumur Hidup
Islam menuntut pemeluknya untuk tidak berhenti belajar dan memulainya sedini mungkin. Secara historis, ide gagasan pendidikan seumur hidup sungguh merupakan salah satu prinsip pendidikan Islam. Sesungguhnya prinsip ini bersumber dari pandangan mengenai kebutuhan dasar manusia dalam kaitan dengan keterbatasan manusia sepanjang hidupnya dihadapkan kepada berbagai tantangan dan godaan yang dapat menjerumuskan dirinya sendiri ke jurang kehinaan. Dengan demikian, manusia dituntut untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas dirinya sepanjang hayat.

6. Prinsip Keutamaan
Prinsip keutamaan merupakan inti segala kegiatan pendidikan. Keutamaan ibarat ruh bagi upaya pendidikan. Dengan prinsip ini ditegaskan bahwa pendidikan bukanlah sekadar proses mekanik, me-lainkan merupakan suatu proses yang dimiliki ruh dimana segala kegiatannya diwarnai dan ditujukan kepada keutamaan-keutamaan, yakni keutamaan nilai-nilai moral.

Dengan mengetahui prinsip-prinsip pendidikan Islam sebagai mana yang telah dikemukakan, maka setiap manusia muslim bertanggung jawab menyelenggarakan pendidikan. Mereka ber-kewajiban secara moral mengarahkan perkembangan pribadi anak-anak mereka melalui pendidikan di lingkungan keluarga. Sebagai konsekuensinya, maka dalam ajaran Islam mutlak membutuhkan pendidikan secara informan dalam rumah tangga.

Berkenaan dengan uraian-uraian di atas, maka pada prinsipnya orientasi pendidikan Islam berdasarkan pada prinsip tauhid, integrasi dan keseimbangan, prinsip persamaan, prinsip pendidikan seumur hidup. Prinsip tauhid mewarnai dan memberikan inspirasi munculnya prinsip-prinsip pendidikan Islam lain seperti prinsip bahwa Allah swt. adalah Tunggal secara mutlak, Dia satu-satunya pencipta dan menimbulkan kesadaran bahwa hidup ini berasal dari-Nya dan menuju kepada-Nya. Tuhan adalah asal dan tujuan hidup manusia, bahkan seluruh makhluk-Nya. Dengan prinsip tauhid, memunculkan konsekuensi dalam bentuk pengakuan yang tulus bahwa Tuhanlah satu-satunya sumber otoritas yang serba mutlak. Pengakuan ini merupakan kelanjutan logis hakikat konsep ketuhanan bahwa Dia adalah kebenaran mutlak. Seluruh pencarian manusia, harus menuju kepada-Nya. Oleh karena itu, pendidikan Islam dengan prinsip ini, menuntut adanya semangat mujahadah, dan orang yang ber-mujahadah dalam keadaan sangat mungkin mengetahui Tuhan. Jadi yang harus dilakukan adalah berusaha keras terus menerus dan penuh kesungguhan (mujahadah, ijtihad) untuk mendekatkan (taqarrub) diri kepada-Nya.

Mengenai orientasi pendidikan Islam dengan prinsip integrasi, adalah bahwa manusia diharapkan mempersiapkan dirinya secara utuh untuk memanfaatkan kehidupan dunia sebagai bekal di hari akhirat. Hal ini berlaku bagi pendidik dan peserta didik, agar nikmat apapun yang didapatinya di dalam kehidupan dunia harus diabdikan untuk mencari kelayakan-kelayakan yang tentunya mematuhi kemauan Allah swt.[20] Prinsip integrasi ini, identik dengan orientasi pendidikan Islam dalam aspek prinsip keseimbangan, yakni keseimbangan antara material dan spiritual. Dalam banyak ayat, Allah swt. menyebutkan iman dan amal secara bersamaan. Iman adalah unsur yang berkait dengan hal spiritual, sementara amal atau karya adalah yang berkaitan dengan material. Allah swt. menegaskan bahwa “manusia dalam keadaan merugi, kecuali mereka yang beriman dan beramal shaleh”.[21] Ditegaskan pula bahwa “siapa yang beramal berupa karya yang shaleh dan ia beriman, usahanya tidak akan sia-sia”.[22] Dengan demikian, pendidikan Islam sesungguhnya mengisyaratkan bahwa betapapun manusia telah sampai pada tingkat pengalaman spiritual yang tinggi, puncak dan berada di hadirat Tuhan, unsur material harus tetap terpelihara.

Selanjutnya orientasi pendidikan Islam dengan prinsip persamaan, dan hal ini berdasar pada kenyataan bahwa manusia mempunyai kesatuan asal, tidak ada diksriminasi jenis kelamin, kedudukan sosial, dan bangsa, maupun antara suku, warna kulit, dan ras. Dari prinsip persamaan pula muncul konsep-konsep yang lebih rinci mengenai kebebasan dan demokrasi.

Yang terakhir, orientasi pendidikan Islam dengan prinsip pendidikan seumur hidup (life long education) yang berarti bahwa pendidikan masa sekolah bukanlah satu-satunya masa setiap orang untuk belajar, melainkan hanya sebagian dari waktu belajar yang akan berlangsung seumur hidup. Dalam sisi lain konsep pendidikan seumur merumuskan asas bahwa pendidikan adalah proses yang terus menerus (kontinyu) berlangsung mulai dari bayi sampai meninggal dunia. Dalam tataran aplikasinya, maka pendidikan seumur hidup tersebut, tentu ditujukan kepada siapa saja, tanpa mengenal batas usia dan jenis kelamin, yakni anak-anak maupun orang dewasa, laki-laki maupun perempuan.

[1]Abu Ahmadi, Ilmu Pendidikan (Cet.I; Jakarta: Rineka cipta, 1991), h. 69
[2]Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI, Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka, 1983), h. 232.
[3]John Echols dan Hassan Shadili, Kamus Inggris – Indonesia (Jakarta: Gramedia, 1981), h. 81.
[4]Mahmud Yunus, Kamus Arab Indonesia (Cet. I; Jakarta: Hidakarya Agung, 1989), h. 137.
[5]Ramayulis,  Ilmu Pendidikan Islam (Cet.I; Jakarta: Kalam Mulia, 1994), h. 1
[6]Hasan Langgulung, Asas-Asas Pendidikan Islam (Jakarta: Pustaka al-Husna, 1988), h. 3.
[7]Mahmud Yunus, op. cit., h. 177.
[8]Lihat QS. Ali Imran (3): 83
[9]Lihat QS. al-Shaf (61): 9
[10]Lihat QS. al-Taubah (9): 36.
[11]Lihat QS. al-Rum (30): 39.
[12]M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara, 1991), h. 10.
[13]Abdurrahman al-Nahlawy, Usul al-Tarbiyah al-Islamiyah wa Asalibuha, diterjemahkan oleh Herry Noor Ali dengan judul Prinsip-Prinsip dan Metode Pendidikan Islam (Cet. II; Bandung: IKAPI, 1992), h. 21
[14]Departemen Agama RI., Al-Qur’an dan Terjemahnya (Surabaya: Mahkota, 1989), h. 129.
[15]Lihat H. M. Arifin, Kapita Selekta Pendidikan  Islan dan Umum (Cet. I; Jakarta: Bumi Aksara, 1991), h. 3-4.
[16]M. Quraish Shihab, Membumikan Al-Qur’an; Fungsi dan peran wahyu dalam Kehdiupan Masyarakat (Cet. II; Bandung: Mizan, 1992), h. 173.
[17]M. Athiyyah al-Abrasy, al-Tarbiyah Islamiyah yang diterjemahkan oleh Bustami A. Gani et. all., dengan judul Dasar-dasar Pokok Pendidikan Islam. (Cet.I; Jakarta: Bulan Bintang, t.th.), h. 1.
[18]Lihat Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan dalam Perspektif Islam (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1992) h. 49
[19]Uraian lebih lanjut, lihat H. Abd. Halim Soebahar, Wawasan Baru Pendidikan Islam (Cet. I; JakartaL Kalam Mulia, 2002), h. 71-86.
[20]Abd. Halim Soebahar, op. cit., h. 74.
[21]Lihat QS. al-Ashr (103): 2-3.
[22]Lihat QS. al-Anbiya’ (21): 94.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment